3 Kesombongan Ahok Tentang Banjir Jakarta yang Langsung Dibalas Allah


Islamedia – Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dikenal sebagai pejabat yang ceplas-ceplos. Tidak sedikit kata-katanya yang memancing kontroversi. Bahkan, terkesan sombong.
Berikut ini catatan beritapopuler yang berisi tiga ‘kesombongan’ Ahok. Uniknya, kesombongan tersebut langsung dibalas oleh Allah:

Ahok Sombong Saat Modifikasi Cuaca
Pada pertengahan Januari, Ahok mengisyaratkan bahwa dengan Teknik Modifikasi Cuaca (TMC) banjir bisa dicegah. Alasannya, TMC akan mendorong hujan jatuh ke laut, tidak di daratan yang mengakibatkan banjirnya ibukota.

“Kita enggak mau ambil resiko lah. Lebih baik buang Rp20 miliar daripada banjir Rp20 triliun rugi. Enggak mau resiko lah kita,” kata Ahok di Balai Kota, Jakarta, 15 Januari 2014.

Apa yang terjadi kemudian? Angin menerbangkan garam yang dijatuhkan di atas laut sehingga bergerak ke arah kota Jakarta. Akibatnya, hujan pun terstimulus turun lebih deras di kota, bukan di laut. Sudah buang Rp20 miliar, hilang pula Rp20 tiliun.

Ahok Menyalahkan Kota Lain
Ahok bersikeras bahwa Jakarta banjir akibat banjir kiriman dari Bogor dan Depok. Sebagian warga Jakarta juga meyakini bahwa jika Jakarta banjir, seringkali pikiran langsung tertuju pada hujan di Bogor.

Namun alam segera bicara lain. Misalnya kemarin pagi, Rabu 5 Februari 2014. Di Bogor dan Depok, matahari bersinar terang. Memang masih ada mendung tipis, tapi langit cukup bersih. Sedangkan di pinggiran Jakarta Selatan seperti Lenteng Agung dan Tanjung Barat, cuaca sangat berbeda. Matahari tertutup mendung. Semakin ke utara atau arah Jakarta Pusat dan Utara, suasana makin gelap. Hujan deras mengguyur.

Ahok Janji Atasi Banjir dan Sebut Banjir Mudah Ditangani
Dalam kampanyenya, Jokowi-Ahok berjanji akan mengatasi masalah banjir. Setelah menjabat sebagai Wakil Gubernur, Ahok juga menyebut banjir mudah ditangani.

Faktanya, banjir 2014 tidak bisa diatasi. Banyak pihak menuding hal itu karena pemda DKI tidak sigap menghadapi banjir yang rutin mengepung Jakarta. Namun, Jokowi-Ahok berdalih bahwa banjir parah tahun ini karena curah hujan yang lebih tinggi. Pernyataan terakhir ini langsung dibantah Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) dengan data, bahwa Curah hujan di kawasan Ibu Kota pada 2014 lebih rendah dibanding 2013. [beritapopuler.com]

sumber Islamedia – Media Informasi Islami http://ift.tt/1ezlqMo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s