Barang Bekasku Sayang, Barang Bekasku Jadi Uang

 

contoh karya bahan bekas

pksbandungkota.com – Menciptakan sesuatu yang bernilai ekonomis dari barang yang dianggap sudah tidak lagi memiliki nilai ekonomis, merupakan tantangan tersendiri. 

Salah satu hasil karya yang terkenal dari Bank Sampah ialah kerajinan bungkus / cangkang kopi. Mengapa kopi? Bukan bungkus susu, atau bungkus makanan ringan, atau bungkus yang lain? 

Karena eh karena, bungkus kopi sachetan ini termasuk limbah yang banyak sekali ada di sekitar kita. Satu orang peminum kopi, bisa menghabiskan lebih dari 2 sachet. Ini setidaknya yang saya lakukan. Belum lagi sampah bungkus kopi yang ada di warung-warung yang menyediakan kopi seduh. Bayangkan semua itu menjadi tumpukan sampah yang hanya mengotori dan memenuhi TPA (Tempat Pembuangan Akhir).

Karya apa saja yang bisa dihasilkan dari bungkus kopi ini? 

Ternyata banyak sekali. Selama barang tersebut mengandung lipat melipat dan sambung menyambung. Hasilnya bisa berupa dompet, tas, bahkan karpet. Harganya? Tentu sedikit lebih tinggi dibanding karpet-karpet plastik bergambar biasa.

Pertanyaannya? Apakah ada pasar yang menyerap hasil kerajinan tersebut? Selama yang saya perhatikan, dengan motif yang masih tampak “bekas bungkus”nya, diperlukan kejelian dan ketelitian agar benda yang diciptakan bernilai desain dan bernilai jual. Sayangnya, dengan minim ilmu, keterampilan bungkus bekas ini kurang memaksimalkan nilai estetis. 

Maksud saya begini.

Keterampilan dari ibu-ibu pengrajin ini perlu disandingkan dengan kemampuan desain para desainer muda, agar didapatkan kolaborasi cantik yang bisa menciptakan produk yang mampu diserap pasar.

Tantangannya adalah, bagaimana agar produk yang terbuat dari bungkus kopi itu tidak hanya terjual di pameran kerajinan, lalu teronggok di rumah percuma, tidak dipakai. Alasannya? Ya karena tidak gaya untuk dipakai. Memang bangga ketika membelinya dari stand pameran, karena ada rasa gengsi “ini lho saya peduli lingkungan”, atau “ini lho saya membeli produk recycled”. Tantangannya ialah bagaimana membuat pasar peminat barang recycled ini dan mau memakai produk ini dalam keseharian.(LH)

sumber PKS Kota Bandung http://ift.tt/2cdqXvQ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s